Google Kembali PHK Karyawan Buntut Pendapatan Iklan Menurun

Sulistiyono - Teknologi
Artikel Tidak Terindek Google

Cakaplagi.com – Google, raksasa teknologi, telah mengumumkan rencana pemutusan hubungan kerja (PHK) bagi ratusan anggota tim rekrutmen sebagai bagian dari upaya pemotongan biaya yang dilakukan oleh perusahaan induknya.

Tindakan PHK terbaru ini terjadi setelah Alphabet, perusahaan induk Google, pada bulan Januari sebelumnya memecat sekitar 12.000 karyawan, atau sekitar 6 persen dari total tenaga kerjanya, di seluruh perusahaan.

Hal ini terjadi karena Alphabet terus menghadapi ketidakpastian ekonomi yang telah berdampak pada pendapatan perusahaan, terutama dalam bisnis inti periklanan.

Pada saat melaporkan pendapatan pada bulan Juli, CEO Google, Sundar Pichai, menyatakan bahwa perusahaan sedang berusaha untuk memperlambat pertumbuhan biaya dan proses rekrutmen.

Courtenay Mencini, juru bicara Google, mengatakan, “Kami tetap berinvestasi dalam mendapatkan talenta teknis dan teknik terbaik, sambil secara keseluruhan memperlambat laju rekrutmen kami. Untuk memastikan efisiensi operasional, kami telah mengambil keputusan sulit untuk mengurangi jumlah tim rekrutmen kami.”

Meskipun Google tidak merinci jumlah pasti PHK dalam departemennya, pemangkasan ini akan berdampak pada beberapa ratus anggota tim rekrutmen Google di seluruh dunia.

Sebagian besar dari mereka akan tetap bekerja untuk merekrut posisi-posisi kunci, seperti talenta teknis terbaik.

Cara Mendaftar Google AdSense untuk Pemula

Google menekankan bahwa pemotongan rekrutmen ini bukan bagian dari PHK yang lebih besar, dan karyawan yang terkena dampak akan diberikan tawaran pesangon dan tunjangan lainnya.

Beberapa rekruter Google yang bertanggung jawab atas rekrutmen di berbagai departemen, seperti cloud perusahaan, pengalaman pengguna, rekayasa perangkat lunak, dan lainnya, telah membagikan pengalaman mereka di LinkedIn dan mencatat bahwa mereka juga terkena dampak dari PHK tersebut.

Alphabet sebelumnya telah meningkatkan jumlah karyawannya menjadi lebih dari 50.000 pada tahun 2021, mengikuti peningkatan permintaan atas layanannya selama pandemi, yang pada akhirnya meningkatkan keuntungan perusahaan.

Namun, bisnis inti iklan digital perusahaan melambat tahun lalu akibat kekhawatiran akan penurunan ekonomi atau resesi, yang mengakibatkan banyak pengiklan mengurangi pengeluaran mereka.

Untuk mengatasi tantangan ini, perusahaan telah melakukan upaya untuk memangkas biaya dan menjaga stabilitas bisnisnya.

Google melaporkan pertumbuhan keuntungan sebesar 15 persen secara tahunan (YoY) pada kuartal yang berakhir pada Juni 2023, berkat pemulihan bisnis iklan Penelusuran dan YouTube.

Menurut laporan yang diajukan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa, Alphabet memiliki 190.234 karyawan pada akhir tahun 2022. Namun, jumlah karyawan perusahaan turun menjadi 181.798 orang pada akhir Juni tahun ini.

Perlu dicatat bahwa bukan hanya Google yang mengalami pemutusan hubungan kerja; sejumlah besar perusahaan teknologi lainnya juga telah melakukan PHK besar-besaran tahun ini sebagai upaya untuk mengurangi biaya di tengah tantangan ekonomi, termasuk Meta, Microsoft, dan yang terbaru, T-Mobile.

Follow Berita CakapLagi di Google News + Facebook