Jangan Abai, Begini Cara Mendeteksi Kanker Leher Rahim

Sulistiyono - Kesehatan
Cara Mendeteksi Kanker Leher Rahim

Cakaplagi.com – Jangan abai, begini cara mendeteksi kanker leher rahim yang paling umum menyerang wanita di seluruh Indonesia.

Kanker leher rahim merupakan salah satu kanker yang paling umum menyerang wanita di Indonesia. Sayangnya, banyak wanita tidak mengetahui cara mendeteksi kanker ini secara dini.

Hal ini menyebabkan tingkat kematian akibat kanker leher rahim di Indonesia masih tergolong tinggi.

Gejala dan Cara Mendeteksi Kanker Leher Rahim

Berikut adalah beberapa cara untuk mengetahui kanker leher rahim:

1. Gejala

Pada tahap awal, kanker leher rahim seringkali tidak menunjukkan gejala yang jelas. Namun, seiring dengan perkembangannya, beberapa gejala berikut dapat muncul:

  • Perdarahan abnormal: Perdarahan di luar menstruasi, setelah menopause, atau setelah berhubungan seksual.
  • Keputihan abnormal: Keputihan yang berlebihan, berbau busuk, dan berwarna coklat atau berdarah.
  • Nyeri panggul: Nyeri di bagian bawah perut yang tidak kunjung hilang.
  • Nyeri saat berhubungan seksual: Nyeri atau rasa tidak nyaman saat berhubungan seksual.

2. Pemeriksaan fisik

Dokter dapat melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat apakah terdapat kelainan pada leher rahim. Pemeriksaan ini biasanya dilakukan dengan menggunakan spekulum, yaitu alat untuk membuka vagina.

3. Pap smear

Pap smear adalah pemeriksaan yang paling umum dilakukan untuk mendeteksi kanker leher rahim. Pemeriksaan ini dilakukan dengan mengambil sampel sel dari leher rahim dan kemudian diperiksa di laboratorium.

4. Tes HPV

Tes HPV (Human papillomavirus) adalah tes untuk mendeteksi virus HPV yang merupakan penyebab utama kanker leher rahim. Tes ini dilakukan dengan mengambil sampel sel dari leher rahim.

5. Kolposkopi

Kolposkopi adalah pemeriksaan yang dilakukan dengan menggunakan alat khusus untuk melihat leher rahim secara lebih detail. Pemeriksaan ini biasanya dilakukan jika hasil pap smear atau tes HPV menunjukkan adanya kelainan.

Pentingnya deteksi dini

Deteksi dini kanker leher rahim sangatlah penting untuk meningkatkan peluang kesembuhan. Jika kanker leher rahim dapat dideteksi pada tahap awal, maka peluang untuk sembuh total sangatlah tinggi.

Oleh karena itu, wanita yang berusia 21 tahun ke atas dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan pap smear secara rutin setiap 3 tahun sekali. Wanita yang telah divaksinasi HPV juga tetap dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan pap smear.

Dengan mengetahui gejala dan cara mendeteksi kanker leher rahim, wanita dapat mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mencegah dan menangkal penyakit ini.

Tips:

  • Konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang kanker leher rahim.
  • Lakukan pemeriksaan pap smear secara rutin.
  • Dapatkan vaksinasi HPV.
  • Hindari seks bebas.
  • Berhenti merokok.
  • Konsumsi makanan yang sehat dan bergizi.
  • Lakukan olahraga secara teratur.

Follow Berita CakapLagi di Google News + Facebook