Limbah Nuklir Jepang Menuai Protes dari Korea Selatan

Sulistiyono - Headline
Limbah Nuklir Jepang
Pemandangan dari udara ini menunjukkan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Fukushima Daiichi di Fukushima, Jepang, Kamis (24/8/2023). Operator PLTN Fukushima Daiichi, Tokyo Electric Power Company Holdings TEPCO mulai melepaskan gelombang pertama air radioaktif yang telah diolah ke Samudera Pasifik. (Kyodo News via AP)

Cakaplagi.com – Limbah nuklir Jepang menuai protes dari demonstran di Korea Selatan. Mereka prihatin atas pembuangan limbah nuklir Jepang tersebut.

Pada tanggal 26 Agustus 2023, sekelompok pengunjuk rasa berkumpul di ibukota Korea Selatan untuk mengungkapkan keprihatinan mereka terhadap pelepasan air limbah radioaktif yang diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir yang rusak di Fukushima, Jepang.

Pihak demonstran menuntut tindakan dari pemerintah terkait masalah ini. Pada tanggal 24 Agustus 2023, Jepang mulai membuang air limbah dari pembangkit nuklir Fukushima di sebelah utara Tokyo ke laut, meskipun tindakan ini menuai protes baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

Beberapa pihak, termasuk komunitas nelayan, khawatir akan dampak lingkungan dari tindakan tersebut.

Choi Kyoung-sook, perwakilan dari kelompok Korea Radiation Watch yang mengorganisir demonstrasi, menyatakan bahwa sementara dampak langsung seperti deteksi bahan radioaktif dalam makanan laut mungkin tidak akan segera terjadi, risiko jangka panjang terhadap industri perikanan lokal cukup besar. Dia menekankan perlunya solusi dari pemerintah.

Lebih dari 50.000 orang turut serta dalam protes di Seoul menurut laporan penyelenggara.

Meskipun Jepang dan berbagai organisasi ilmiah mengklaim bahwa air limbah radioaktif tersebut aman, banyak pihak yang meragukan klaim ini.

Perusahaan Tokyo Electric Power yang bertanggung jawab atas pembangkit nuklir telah melakukan penyaringan untuk menghilangkan banyak isotop radioaktif, namun isotop tritium sulit untuk dipisahkan dan tetap ada dalam air tersebut.

Meskipun Badan Perikanan Jepang menyatakan bahwa ikan yang diperiksa di sekitar lokasi pembuangan tidak mengandung tingkat tritium yang berbahaya, Korea Selatan dan sejumlah aktivis lingkungan tetap merasa bahwa semua potensi dampak jangka panjang belum sepenuhnya dipahami.

Choi menyatakan bahwa tidak ada yang dapat memprediksi dampak terhadap ekosistem laut dalam jangka waktu 100 tahun ke depan.

Jepang menjelaskan bahwa mereka perlu membuang air limbah ini karena tangki penyimpanan yang berisi sekitar 1,3 juta ton air telah mencapai kapasitas maksimal.

Air tersebut telah disuling setelah terkontaminasi oleh kontak dengan bahan bakar di reaktor yang rusak akibat gempa bumi dan tsunami pada tahun 2011. Pelepasan pertama diperkirakan akan berlangsung selama sekitar 17 hari.

Meskipun ada perdebatan mengenai keamanan pelepasan air limbah nuklir radioaktif ke laut, PBB telah menyatakan bahwa dampak radiologis dari tindakan tersebut dianggap minimal terhadap manusia dan lingkungan. Meskipun demikian, pertanyaan mengenai keamanan tindakan ini masih tetap ada.

Follow Berita CakapLagi di Google News + Facebook