Pelecehan Seksual Finalis Miss Universe, Poppy Capella Buka Suara

Iwan Ceper - Headline, News
Body Checking Miss Universe

Cakaplagi.com – Kasus dugaan pelecehan seksual finalis Miss Universe Indonesia 2023 cukup menarik perhatian. Kini, Poppy Capella resmi buka saura.

Kasus dugaan pelecehan seksual finalis Miss Universe Indonesia itu mengarah pada kegiata foto tanpa busana saat melakukan proses body checking.

Atas kejadian ini, beberapa finalis Miss Universe Indonesia 2023 resmi lapor polisi. Kabar ini mencuat dan membuat Poppy Capella, merilis pernyataan.

National Director and Owner Miss Universe Indonesia, Poppy Capella menyampaikan keterangannya melalui unggahan di Insta Story di akun Instagram pribadinya dan Miss Universe Indonesia pada Selasa, 8 Agustus 2023.

Ia membagikan pernyataan dalam bahasa Inggris dan bahasa Indonesia.

“Terkait dengan pemberitaan media mengenai hal-hal yang terjadi dalam perhelatan Miss Universe Indonesia, tentunya menjadi perhatian kami di Miss Universe Indonesia,” bunyi pernyataan itu.

“Kami telah melakukan investigasi dan memeriksa hal-hal yang dituduhkan kepada kami yang mana kami mengetahui hal tersebut dari media massa.”

“Kami akan segera mengambil sikap maupun tindakan yang diperlukan terkait permasalahan ini agar menjadi jelas dan terang kebenarannya,” tutup pernyataan tersebut.

Sebelumnya, beberapa finalis Miss Universe Indonesia 2023 yang didampingi tim penasihat hukumnya Mellisa Anggraini, melapor ke Polda Metro Jaya, Senin, 7 Agustus 2023.

laporan tercatat dengan nomor: LP/B/4598/VIII/2023/SPKT/POLDA METRO JAYA tanggal 7 Agustus 2023.

“Alhamdulilah sudah diterima laporan kami di SPKT tadi terkait dengan adanya dugaan tindak pidana tindak kekerasan seksual,” kata Mellisa Anggraini di Polda Metro Jaya.

Mellisa menjelaskan kejadiannya di ballroom Sari Pacific Hotel Jakarta, pada 1 Agustus 2023. Kala itu, tiba-tiba dilakukan body checking terhadap para finalis yang menurut keterangan dari salah satu finalis berinsial N tidak ada di dalam agenda.

Bahkan, provincial director tidak diberitahu akan ada body checking.

“Di mana-mana orang kalau mau body checking di kasih tahu dong. Tapi tidak pernah ada dan tidak dilakukan dengan proper dan di sembarang tempat,” ujar Mellisa.

Ia menjelaskan masalah lain body checking dilaksanakan tidak di tempat privat. Ada 30 orang kontestan diminta berdiri tanpa menggunakan sehelai pakaian sedikit pun.

Hal inilah yang membuat para kontestan merasa terlecehkan, tidak nyaman, dan sakit hati karena value sebagai perempuan tidak dihargai.

“Semestinya satu-satu tapi ternyata dalam beberapa keterangan tidak ada privacy sama sekali mereka juga tidak satu-satu. Ini membuat klien kami ini terpukul merasa martabatnya dihinakan,” terangnya.

Ia menambahkan soal dugaan pelecehan seksual kepada finalis Miss Universe Indonesia 2023.

“Kemudian dilakukan di ballroom, bisa kebayang kan gedenya, di situ CCTV dan hanya dibuat sekat dari banner serta gantungan baju. Jadi mereka yang dari dalam bisa melihat dari luar. Kita bisa bayangkan bagaimana teman-teman konstetan tertekan dalam situasi seperti itu.”

Pengakuan Finalis Miss Universe Indonesia

Mellisa diberi kuasa untuk mendampingi enam orang kontestan. Dalam laporannya, Mellisa mencantumkan bukti-bukti seperti dokumen, foto dan video.

Terlapornya yakni PT Capella Swastika Karya yang disangkakan melanggar Pasal 5 dan atau Pasal 6 Undang-Undang Tinda Pidana Kekerasan Seksual (TPKS) dan Pasal 14 junto Pasal 15 TPKS.

“Kami laporkan orang yang memiliki jabatan di perusahaan yang menaungi Miss Universe Indonesia. Orang yang bisa diminta pertanggungjawaban karena dia sampaikan bahwa ini adalah prosedur, tapi tidak pernah ada dalam prosedur,” ujar dia.

Mellisa berharap Polda Metro Jaya mengungkap kasus ini secara tuntas agar kejadian serupa tak terulang kembali di kemudian hari.

“Siapa saja yang harus bertanggung jawab, siapa saja yang harus dimintakan keterangan, bukti, digital forensik, karena yang namanya transmisi alat elektronik hari gini sangat mudah sekali,” katanya

Kontestan inisial N menyerahkan sepenuhnya kasus ini kepada pihak berwajib. N akui adanya dugaan tindak pidana pelecehan seksual pada saat proses body checking.

“Jadi hari ini saya hadir untuk mengklarifikasikan apa yang dikatakan oleh Ibu Mellisa itu benar ya. Dan untuk selanjutnya saya percaya bahwa dari bagian yang berwenang akan bisa mengungkapkan kebenaran,” ujar dia.

Follow Berita CakapLagi di Google News + Facebook